Jumat, 09 September 2011

Pantun Batak

Dalam kehidupan suku batak banyak kita jumpai peninggalan dari nenek moyang kita yang sangat indah dan mengandung nilai seni dan sering kita temui dalam acara-acara adat bahkan dalam acara-acara keluarga. Salah satunya yaitu pantun batak. dan penggunannyapun tidak dipakai sembarangan. semua memiliki arti dan tujuan yang berbeda. untuk lebih jelasnya dapat kita lihat di bawah ini.


Tujuh Pantun Batak Toba

Ada tujuh kelompok Pantun Batak Toba, yaitu:
1.Umpasa
2.Umpama
3.Pasa-pasa
4.Anian
5.Udoan
6.Umpama ni Pangandung
7.Umpama ni Ampangardang
Berikut ini penjelasannya secara singkat.
1. UMPASA:
Umpasa adalah pantun yang sarat dengan keinginan untuk mencapai sesuatu atau Doa Restu. Tidak asal enak di telinga atau menggelitik rasa humor semata. Setiap baris bahkan setiap kata mengandung makna mendalam dan saling terkait satu sama lain. Contohnya:
Bintang ma narumiris, Tu ombun na sumorop
Anak pe antong riris, Jala boru pe antong torop
Martantan ma baringin, Mardangka hariara
Horasma tondi madingin, Matankang ma juara
Pirma toras ni pongki, Bahul-bahul pansalongan
Pirma tondi muna, Tutambana pangomoan
Andor halumpang, Togu-togu ni lombu
Nang-nang ma hamu saur matua, Pairing-iring anak dohot boru, Sahat tu namarpahompu
Binanga siporing, binongkak ni tarabunga
Muli tu sanggar ma amporik, Muli tu ruang ma satua
Sinur manapinahan, tugabena ma naniula
Dao alogo laut, siboan haba-haba
Mangullus alogo tambun, Asa tangkas na dibanua
 
“Satua” artinya tikus, adalah merupakan kata halus dari “bagudung “ yang tidak sopan kalo dipakai dalam pembicaraan sakral. “Muli” di sini bukanlah berarti “kembali” tetapi kata halus dari “mate” atau “mati”. Kata-kata yang tidak pantas (hodar) tidak etis diungkapkan di depan pembicaraan sakral, seperti: babi tidak cukup halus jika diganti dengan “pinahan lobu” tetapi “siparmiak-miak” atau “lomuk” yang arti sebenarnya “lemak”. Umpasa sangat menghindari kata-kata yang tidak pantas, a.l. singke, sipasing, situma dan sidohar adalah nama-nama binatang yang sering dijumpai di sawah dan sering dimakan, namun tidak pantas disebutkan dalam umpasa.
Kata yang dipakai dalam umpasa disebut kata “par-Debataan” atau “Bahasa Dewa”, karena umpasa adalah doa restu yang disampaikan oleh manusia tetapi pengabulannya semata-mata tergantung Tuhan. Oleh karena itu perlu dilandasi bahasa dan sikap yang sangat sopan dan sakral.
Berikut ini umpasa yang tidak pantas dikumandangkan yang disebut “na so marpaho”:
Eme sitamba tua ma, Parlimggoman ni siborok
Debata do na martua, Horas ma hamu di parorot
Tingko ma inggir-inggir, Bulung nai rata-rata
Hata pasu-pasu i, Pasauthon ma namartua DEBATA

“Siborok” tidak pantas disebut karena merupakan sesuatu yang belum jadi atau peralihan atau bentuk sementara dari telur katak menuju anak katak. “Inggir-inggir” adalah semacam buah semak yang asam dan buahnya kecil-kecil yang mengandung makna tidak berharga. Oleh karena itu, kedua kata tersebut tidak relevan dengan permohonan doa restu yang lajimnya memohon sesuatu yang “jadi” dan “berarti”. Umpasa yang memakai kata-kata yang tidak pantas seperti di atas disebut “Umpasa Na So Marpaho”.
“Danggur-danggur” (batu untuk dilempar) , “sibonsiri” (pemicu), “habang” (terbang), “mumpat” (tercabut), “mabaor” (hanyut), “marbonsir” (sebab) adalah contoh kata-kata yang tidak etis dalam umpasa. Misalnya:
Antus nabegu soro ulu balang.
Lali masiturbingan, Manuk masisoroan
Mata masi urbitan, Roha masibotoan

Ini kasus anarkis yang pernah terjadi karena memakai kata “danggur-danggur” dalam umpasa. Alkisah pada satu acara “pangarapotan”, setelah selesai makan, “dongan tubu” tuan rumah mengucapkan begini ke tuan rumah:
Raja panungkun (Jubir Penanya) : ‘Manghatai ma hita anggi doli’ (Let’s talk young brothers)
Raja pangalusi (Jubir Penjawab) : ‘Manghatai ma hita tutu haha doli’ (Go ahead old brothers)
Raja panungkun : ‘Danggur ma danggur barat tu bona ni sanduduk.
Nunga bosur namangan sagat marlompan juhut,
hata ni panggabean hata ni parhorasan,
tangkas ma di paboa suhut’.

Secara spontan salah seorang dari pihak tuan rumah berdiri dan menghardik Jubir Penanya: “Kami menyambut kalian dengan hormat, menghidangkan makanan dengan baik, menghidangkan minuman yang pantas, masak kalian maun membawa “danggur-danggur” (batu untuk melempar) kepada kami?”.
Hal ini membuat acara menjadi panas menuju anarkis, dan terpaksa salah seorang dari pihak Jubir Penanya harus mendinginkan suasana dengan permohonan maaf yang sempurna melalui umpasa untuk mengganti Jubir Penanya tadi:
Gala-gala sitelluk telluk mardagul-dagul.
Nunga talsu hata i, nanget ma i niapul-apul.
‘Di jolomuna ma i nuaeng pinature, huganti hami pe parhata tiar, jala partarias namalo, tu duru ma anggi doli hata mabuk, tu tonga-tonga ma hata uhum’

Jaman dulu sangat tegas sikap orang Batak terhadap tata cara melaksanakan adat. Jika ada yang menjalankannya dengan sembarangan – termasuk dalam mengungkapkan umpasa – biasanya ada “Raja Paminsang” (Tokoh Penegur) untuk meluruskannya. Jaman sekarang orang sudah segan untuk menegur orang lain, sehingga berlarut-larut “Umpasa Na So Marpaho” pun menjadi sesuatu yang biasa.
2. UMPAMA
Umpama adalah perumpamaan atau peribaratan. Semua kata bisa dipakai, kecuali kata-kata kotor dan porno. Misalnya:
Manuk ni pea langge, Hotek-hotek lao marpira
Molo sirang namaraleale, Songon namatean ina
Tampunak sibaganding, Di dolok pangiringan
Horas do hita sudena, Asal masipairing-iringan
Habang binsakbinsak, Tu pandegean ni horbo
Unang hamu manginsak, Ai idope na huboto
Marsambilusambilu marsambolasambola
Lambok hata ni begu risi hata ni jolma
Mardila ni palait dila ni pamolamola
Didok naso tutu diajuk naso binotona
Patar marhata tingkos holip maroharoha
Sipalua anak ni babi pamasuk aili tu huta.

Biasanya umpama diungkapkan pada acara-acara formal seperti rapat, “marria”, atau sewaktu laki-laki melamar perempuan. Tujuannya adalah supaya lebih enak didengar dan lebih mudah dipahami maksud yang akan disampaikan. Umpama bukanlah “Doa Restu” seperti umpasa.
3. PASA-PASA
Pasa-pasa adalah pantun yang bertujuan untuk mengutuk seseorang atau caci maki (sumpah serapah). Misalnya:
Pat ni lote tu pat ni satua, Mago ma pangose horas na niuba
Batu nametmet tu batu nabolon, Parsoburan ni sitapitapi
Suda na metmet suda nabolon, Unang adong siullus api
Dos do sanggar dohot tolong,
Dos do parmangmang dohot panolon
Sai sarion ma i antong di bonana,
Jala ranggason ma antong di punsuna
Sai unang ma antong idaonna rupa ni arta
Molo dilatehon arta ni so umboto sala

Bila adat dan hukum setempat tidak dapat menyelesaikan masalah, maka Raja Adat menghukumnya dengan pasa-pasa atau kata-kata kutukan. Jika pasa-pasa tidak juga mempan, maka yang lebih tinggi dari pasa-pasa adalah “Gana Sirais” dan “Gana Sigadap”. Di Jawa dikenal dengan “Sumpah Pocong” atau “Sumpah Mati”.
4. ANIAN
Anian artinya pantun bersayap. Diungkapkan untuk mengungkapkan isi hati atau tujuannya di balik pantun tersebut. Kadang didasari filsafat, tapi sering juga hanya sekedar pantun enak di kuping saja. Misalnya:
Ganjang bulung ni bulu, Tingko bulung ni soit
Denggan hata tu duru, Di bagasan marpanggoit
Di robean pinggol tubu,
Dinahornop diparnidai
Tanduk ni ursa mardangka-dangka
Tanduk ni belu margulu-gulu salohot
Nangpe namarpungui sabungan ni roha
Pamalo-malohon do angka na so dohot

Penjelasan lain tentang “Anian”. Seorang bawahan telah melakukan tanggung jawabnya dengan benar sesuai dengan kompetensinya. Tapi Sang Bos selalu saja menyalahkannya dan menganggap bawahannya tersebut tidak becus. Sang Bos yang berperangai begitu disebut “Nasimaon”, sedang bawahannya yang bernasib malang itu disebut “Na So Maranian”.
5. UDOAN
Udoan adalah pantun untuk mengungkapkan penderitaan yang luar biasa. Ibarat prosa “Tak Kunjung Dirundung Malang”. Atau bagaikan kisah Nabi Ayub (Panurirang Job). Misalnya:
Sinuruk simarombur, Di tingki ngali ni ari
Taonon nama sudena i, Nunga ro soroni ari
Nunga tunduk baoadi, Songon lombu jailon i
Songon anak ni manuk, Nasiok-siok i
Ndang be tarrarikkon, Bulusan ma nirogohon
Ndang na tarandungkon, Bulusan ma hinasiphon
Bulan sada bulan dua, Ujung taon bulan hurung
Gabe dongan do malua, Gabe iba do tarhurung

6.UMPAMA NI PANGANDUNG
Pantun jenis ini biasanya dilantunkan pada saat menangisi jenazah orang mati. Ratapan atau tangisan. Konon orang Batak tidak pintar menyanyi tetapi sangat piawai meratap (‘mangandung’). Misalnya:
Nunga songon jarojak tarunjal, Songon tandiang hapuloan
Binahen ni sitaonon, Na so ada tudosan
Nunga tunduk, Songon lombu jailon
Songon anak ni manuk, Na so tumanda eatan
Jagaran hundul, Songon panghulhulan
Jagaran jongjong, Songon pangunggasan
Sungkot so na ginjang ahu, Ponjot so nabolon i
Aut binahen ni ginjanghu, Boi do paunduhonhi
Aut binahen ni bolonhu, Boi do pajorbingonhi
Ponjot ma pangarohaingki, Di si ulubalangari

Dari pantun ratapan yang dikumandangkan, kita dapat menebak apa yang sedang menjadi pergumulan dalam diri yang meratap atau bagaimana hubungannya dengan yang ditangisi atau keluarga yang ditangisi.
Pada jaman dulu ada namanya “Upa Pangandung” atau Upah Peratap. Seseorang yang terpandang kadang mengundang orang ramai dan mempersilahkan peratap (bukan penyanyi) untuk mengungkapkan riwayat hidup orang kaya tersebut dengan lantunan pantun ratapan. Jika pantun tersebut mengena di hati sang orang kaya, maka sang peratap diberi “Upa Pangandung”.
Sewaktu saya masih kecil di Siborongborong, ada nenek tua yang saya panggil Ompung yang pintar meratap. Setiap bicara sama siapa pun selalu dibumbui dengan ratapan yang dilantunkan seperti bernyanyi-nyanyi kecil. Merdu sekali!
7. UMPAMA NI AMPANGARDANG:
Ampa artinya bijak. Ardang sama dengan sanjak. Ampangardang berarti Pelantun Sanjak Bijak. Biasanya dilantunkan oleh para lelaki untuk merayu perempuan pujaan hatinya. Enak didengar. Konon Ampangardang yang piawai dapat membius kekasihnya dengan pantun sehingga terkulai ke pangkuannya. Selanjutnya…terserah anda!
Bulung hariara, Marpitor-pitor ho naarian
Boru ni datulang, sian dia ho narian
Ndada sian dia, sian pansur paridian
Paias-ias bohi mandapothon si pariban
Naung sampulu sada, Jumadi sampulu dua
Boruni datulang, Beta hita mangalua
Lua-lua sadari, Bahen hita muba-uba
Riburpe onan pasar, Rumiburan hita nadua
Ansingsing ansising, Manang imbalo-imbalo
Padenggan parhundulmu, Nunga ro manopot ho
Nunga limut-limuton, Pansur so pinaridian
Nunga lungun-lungunan, Si boru so pinangkulingan

Umpama Ni Ampangardang ini banyak juga ditemui di India. Tentu saja dalam bahasa mereka. Mungkin itu sebabnya orang Batak senang sekali menonton film India 
sc:sidikalangdairi.wordpress

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar